<div style='background-color: none transparent;'><a href='http://news.rsspump.com/' title='rsspump'>news</a></div>

Ulama Muhadits Dari Bumi Arema Malang

Rabu, 02 April 2014 | komentar

Habib Abdullah bin Abd. Qadir Bilfaqih

Ketika berziarah ke makam Rasulullah saw, Habib Abdul Qadir Bilfaqih memanjatkan doa' kepada Allah swt agar dikaruniai putra yang kelak tumbuh sebagai Ulama besar dan menjadi seorang Ahli Hadits.

Beberapa bulan kemudian, doa' itu dikabulkan Allah swt. Pada tanggal 12 Rabiul Awal 1355 H / 1935 M lahirlah seorang putra buah pernikahan Habib Abdul Qadir dengan Syarifah Ummi Hani binti Abdillah bin Aqil, yang dikemudian diberi nama Abdullah.
Sesuai dengan doa' yang dipanjatkan di makam Rasulullah saw, Habib Abdul Qadir pun mencurahkan perhatian sepenuhnya untuk mendidik putra tunggalnya itu. Pendidikan langsung ayahanda ini tidak sia-sia. Ketika masih berusia tujuh tahun, Habib Abdullah sudah hafal Al-Qur'an.

Mencintai Ulama

Senin, 24 Maret 2014 | komentar

Ada dikalangan manusia yang akan memasuki SYURGA secara mudah Mereka ialah orang yang MENCINTAI ULAMA walaupun sebesar biji zarah.


Ada dikalangan manusia yang akan memasuki NERAKA secara mudah.Mereka ialah orang yang MEMBENCI ULAMA walaupun sebesar biji zarah.

"Orang yang selalu ke masjid, apabila satu hari dia tidak datang karena sakit,maka para malaikat akan menziarahinya dirumah, apabila dia meninggal dunia,maka malaikat akan mengiringi jenazahnya"

Kisah Iblis Menolong Pemuda ke Masjid

Sabtu, 22 Maret 2014 | komentar

Kisah ini bermula ketika seorang pemuda bangun pada awal pagi untuk solat Subuh di masjid. Ia berpakaian, berwudhu dan berjalan menuju ke masjid. Di pertengahan jalan menuju ke masjid, pemuda tersebut jatuh dan pakaiannya kotor Ialu bangkit, membersihkan bajunya dan pulang kembali ke rumah. 

Di rumah, ia berganti baju, berwudhu dan berjalan menuju ke masjid. Dalam perjalanan ke masjid, ia jatuh lagi di tempat yang sama. Ia sekali lagi bangkit, membersihkan dirinya dan kembali ke rumah. Di rumah, Ia sekali lagi berganti baju, berwudhu dan berjalan menuju ke masjid. 

Kemiskinan adalah Amanat

Senin, 03 Maret 2014 | komentar

Saat di Pesantren dulu, Abah selalu menekankan kepada saya untuk belajar Qonaah, nriman, apa adanya. "kau punya Allah nak, dan Allahlah yang memberimu rezeki. Abah hanya perantara saja." 

Suatu saat saya menelepon rumah karena kiriman habis, Abah tidak langsung meng-iyakan permintaan saya untuk mengirim uang lagi, tetapi  Abah menyempatkan dulu untuk bercerita: "dulu nak, saat Abah masih mondok, setiap kali Abah kehabisan uang, Abah mengantongi "kempyeng" (tutup botol) untuk menunjukkan pada semua orang bahwa Abah selalu punya uang, sementara kau ini sebentar-sebentar menelepon minta uang."

Kearifan Kyai Atasi Santri Nakal

Senin, 24 Februari 2014 | komentar


Suatu saat K.H. Ahmad Umar Abdul Manan (1916 - 1980), pengasuh Pesantren Al Muayyad, Mangkuyudan Solo, memanggil lurah pondok. “Aku dicatatkan nama-nama santri yang nakal ya! Dirangking ya. Paling atas ditulis nama santri ternakal, nakal sekali, nakal dan terakhir agak nakal.” 

Lurah pondoknya girang bukan main. Karena sudah beragam cara diupayakan untuk mengingatkan santri-santri nakal itu. Tapi hasilnya nihil. Sepertinya mereka sudah beku hatinya. Dengan penuh semangat, dijalankanlahperintah Kiai Umar tersebut. Nama-nama santri itu ditulis besar-besar dengan spidol. Ternakal fulan bin fulan asal dari daerah A. Nakal sekali fulan bin fulan dari daerah B, sampai santri yang agak nakal. 

Semarak Maulid Nabi Muhammad SAW

Rabu, 15 Januari 2014 | komentar

..Peringatan Maulid Nabi di Indonesia ditetapkan sebagai hari Libur Nasional ketika K.H. Wahid Hasyim, ayah Gus Dur, menjabat sebagai Menteri Agama.

Di Indonesia, perayaan maulid Nabi diselenggarakan di surau-surau, masjid-masjid, majelis-majelis ta’lim, di pondok-pondok pesantren dan berbagai lembaga sosial, keagamaan bahkan instansi-instansi pemerintahan.

Tradisi peringatan Maulid, di Cirebon biasa disebut Muludan, paling megah dan dihadiri ratusan ribu orang, diadakan di Kraton - kraton di Jawa dan luar Jawa, terutama Yogya dan Cirebon. Maulid diadakan pada setiap malam 12 Rabiul Awal. Masyarakat muslim merayakannya dengan beragam cara dan dengan sejumlah acara seremoni dan kemeriahan yang menggairahkan.
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Univ. Menyan Indonesia - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Sarkub Foundation